Kajian Kepribadian Presiden Perancis Emmanuel Macron Menggunakan Level Analisis Individu


Kajian Kepribadian Presiden Perancis Emmanuel Macron Menggunakan Level Analisis Individu

Individual Level Analysis of France President Emmanuel Macron. This paper is the result of an individual level analysis study conducted to explain qualitatively the personality, motivation and beliefs of French President Emmanuel Macron. This study employs qualitative data consisting of event data collected from various news sources with exclusionof exclusive interviews and state speeches and studied since Emmanuel Macron was inaugurated as President of France on May 17, 2017. Explanations regarding personality, motivation and beliefs assist to compile the rationality built on the record of educational background, family background, personality also helps to identify the relationship between leadership styles, motivation for decisions and actions that reflect the direction of French foreign policy. While beliefs are recognized through statements and answers given by for questions raised by journalists or foreign journalists in certain situations. This paper using a framework of individual analysis studies by Valerie Hudson, Jerrold Post and Margaret Hermann, it is concluded that Emmanuelle Macron is classified as a type of leader who is inconsistent with the characteristics of expansionist ambitions, high information complexity, good level of diplomatic knowledge  or training and always had a consideration to invite other countries to establish harmonious and strategic relations with France.

Keywords:   individual level analysis, leadership type, conciliatory leadership type, foreign policy analysis

Download disini http://journal.stainkudus.ac.id/index.php/politea/article/view/4323

SEMIOTIKA KEHIDUPAN MASYARAKAT MODERN DALAM VIDEO CHAINED TO THE RHYTHM


SEMIOTIKA KEHIDUPAN MASYARAKAT MODERN DALAM VIDEO CHAINED TO THE RHYTHM

Renny Candradewi Puspitarini

Abstract

Abstract. The articles argues that the post-modern life in current state can be explored some more by studying what songs are played within the years. In 2017, Katy Perry’s Chained to The Rhythm becomes hit record-breaking not only for its lyrics and video but also for its intriguing feature since meanings never just textual. They are also sociopolitical and it is upon this dimension semiology prevails. The writing employs method of semiotic with semiotic analysis that can help understand what norms are being deviated from, to what extent, and possibly, to what effect. Combined with literature study, the article finds visual metaphor exist predominantly side by side with the lyrics during the video played in the background to insert and superimpose objects in one syntagma into another. Both lyrics and video played in Katy Perry’s Chained to the Ryhthm is completed by a unit from the paradigm of the post-modern life characteristics.

Keywords: Media Ecology Theory, Semiotic Analysis, Social message, communication from video, Post-modern

Tautan untuk unduh tulisan http://e-journal.president.ac.id/presunivojs/index.php/EXPOSE/article/view/464

From Bishkek to Boston


A brief history of the Chechen diaspora, Islamic radicalism, and the possible link to the Boston bombing suspects.

One clue to the motivations behind the suspected terrorist acts by the Tsarnaev brothers in Boston may lie half a world away, in their membership in the marginalized Chechen minority population that lives in the post-Soviet republic of Kyrgyzstan, located in Central Asia just a few hundred miles north of Afghanistan. Chechens have lived in small numbers in Kyrgyzstan since World War II, when approximately 70,000 people were deported to what was then known as the Kirgiz Republic of the USSR. Like other deported Caucasian peoples, including the Ingush and Meshkhetian Turks, the Chechens were regarded by Stalin as unreliable citizens in the Soviet Union’s war against Nazi Germany.

The fate of Chechens in the late Soviet period lacked the tragedy of earlier decades and centuries. It was an era of relative stability where an official policy of “friendship of the peoples of the USSR” minimized tension between ethnic groups. Tamerlan and Dzhokhar Tsarnaev were born and raised in the far more troubled era that followed, when the collapse of the Soviet Union unleashed a new emphasis on nationalism, and ethnic minorities such as the Chechens found themselves uninvited guests in new post-communist states, like Kyrgyzstan, that were trying to reassert a new national identity based in good measure on the core ethnic group, the Kyrgyz.

In the 1990s, most of the Russians and other ethnic minorities — including the Chechens — left Kyrgyzstan, but a second, and far smaller, wave of wartime Chechen refugees arrived in Kyrgyzstan. These were wounded Chechen rebels who had fought against Russian federal authorities in the First Chechen War (1994-1996). They came to this small Central Asian country to seek treatment in health sanatoriums on Lake Issyk-Kul in northern Kyrgyzstan. Despite this new influx of refugees, the Chechen population continued to dwindle, to the point that today there are less than 2,000 Chechens in Kyrgyzstan.

Before their family’s departure from Kyrgyzstan in 2001, the Tsarnaev brothers reportedly lived in the small northern Kyrgyzstani city of Tokmok, about 20 miles east of the capital of Bishkek. This city, like most others cities in the north, was populated by Russians and ethnic Kyrgyz; it sits in one of the most Russified and least religious areas of the country. The biographical information provided by Dzhokhar Tsarnaev on his Vkonkate page (the Russian-language equivalent of Facebook) indicates that he spoke Chechen, as well as Russian and English. And in this facility in Chechen and Russian he was typical of his generation. The Chechens in Kyrgyzstan did not lose their own traditions or language, which were transmitted by the family in the absence of Chechen-language schools. The Chechens in Kyrgyzstan were also more observant Muslims than their Kyrgyz neighbors, a nomadic people to whom Islam came late.Although recent years have brought reports of radical Islamist groups operating on a small scale in the south of Kyrgyzstan, they were virtually unknown in any region of Kyrgyzstan when the Tsarnaev family was in the country. They were not raised, therefore, in a community where radical Islam was in the air.

Although the Chechen separatist movement from Russia acquired links to radical Islam in the second half of the 1990s, it began as a national liberation struggle with little religious coloration. Only as the war deepened and offers of aid poured in from the Middle East did one witness the hijacking of a nationalist movement by those of a fundamentalist bent. One may surmise that the Tsarnaev brothers were well aware of this history, and their knowledge of the Chechen language would no doubt have made accessible sources on the Internet that associated radical Islam with the liberation of Chechnya — or Ichkeria, in the language of Chechen rebels. However, for Chechen separatists, it is Russia and not the United States that has traditionally been the enemy.

To have been brought up as a Chechen in Kyrgyzstan in the 1990s would have meant confronting stereotypes — Chechens were known as successful businessmen who were often at odds with the law. There were unconfirmed reports that immediately prior to the First Chechen War, the rebel leader, Dzhokhar Dudaev — himself a member of a World War II refugee family from neighboring Kazakhstan — flew to Bishkek to develop the drug trade, using Kyrgyzstan as a trans-shipment point between Afghanistan and Chechnya. More recently, several Chechens have been involved in high-profile criminal groups, some of which were reportedly founded by refugees from the First Chechen War.

In the last few years, as part of a broader movement to indigenize the culture and economy of the country, criminal groups composed of ethnic Kyrgyz have marginalized the Chechen-led mafia, and a major Chechen criminal kingpin in Kyrgyzstan, Aziz Batukaev, was sentenced to 17 years in jail in 2006 for numerous crimes, including the murder of a Kyrgyz parliamentarian. The Batukaev case reappeared in the news over the last week with his early release from prison and flight to Grozny, the capital of Chechnya. The official explanations for his release pointed to his poor health, but there is muchspeculation in Kyrgyzstan that officials were bribed to secure his release.

Although many Chechens returned to their homeland following the collapse of the USSR, the Tsarnaev family seems never to have gone back to their native republic, and instead has remained in a diaspora of Chechens — who may be compared in some respects to Palestinians, another refugee nation where a sense of historical injustice fuels outrage against the existing order. Like most diaspora peoples, there is a highly developed sense of community among co-ethnics living around the world.

It is too early, of course, to know whether or how the status of Tamerlan and Dzhokhar Tsarnaev as outsiders, in Kyrgyzstan and the United States, contributed to their acts of violence in a host country. Living at the margins of domestic or international society, with doubts about one’s identity, may lead some persons to seek a radical cause to fill the void, but the reality is that millions of others occupy similar cultural ground without resorting to violence.

Credits:

http://www.foreignpolicy.com/articles/2013/04/19/from_bishkek_to_boston?page=full

Note:

This literature is a good example for drawing the conclusion behind the event. It also can help us understand how the personal background can construct one’s perspective upon one event and the (most likely) reason behind their actions, for example bombing. However, it remains an option to explain why they do Boston bombings.

Penelitian Hubungan Antara Job Insecurity dan Network Based Control


Selamat malam dan salam sejahtera,

senang rasanya dapat menulis kembali pada laman ini. Laman ini adalah laman yang menyimpan banyak tulisan penting selama saya kuliah di program sarjana hubungan internasional. Berkaitan dengan kembali aktifnya blog ini, saya mengajak rekan-rekan yang memiliki keluarga, saudara dekat, teman dekat, dan kerabat yang berprofesi sebagai driver ojek online untuk mengisi survei saya dengan mengklik tautan di bawah ini:

Akhir kata, selamat menikmati membaca kembali tulisan bertopik hubungan internasional. Dan jangan lupa, bagikan kuesioner di atas pada kerabat atau tetangga kalian yang kebetulan telah atau masih aktif sebagai driver ojek online.
Bantuan kalian sangat saya hargai dan untuk itu saya doakan kebaikan meliputi kalian pembaca yang telah membantu saya.

salam hangat,
Renny Candradewi Puspitarini

Komunitas dan Materi: dari Pendekatan Sosiologi Marxis ke Emile Durkheim


Pernahkah kita menemui saudara kita memiliki kegemaran berkumpul dengan teman-teman nya setiap malam minggu di trotoar jalan. Mereka umumnya berkumpul dan menjalin pertemanan bahkan tak jarang menjalin persahabatan. Umumnya kelompok ini berkumpul karena kesamaan sekolah, kesamaan hobi, dan berbagi kesamaan lainnya. Intinya, kegemaran menjadi salah satu indikator terciptanya hubungan pertemanan.

Hal menarik untuk dicermati bahwa hal ini ternyata membentuk struktur sosial yang belum banyak disinggung dalam penelitian sosial. Yakni, mereka berkumpul karena kesamaan kendaraan roda dua yang mereka miliki.
Menjadi remaja adalah persoalan mengenal diri sendiri melalui interaksi dengan teman sebaya. Interaksi ini dapat berbentuk banyak hal. Mereka dapat membicarakan topik kesukaan seperti bola.
Teori yang dapat menjelaskan tentang budaya interaksi sosial atas dasar materi yang dimiliki. Proses terbentukan komunitas motor karena kesamaan kendaraan yang dimiliki sejatinya sama dengan proses terbentuknya kelompok lainnya. Arisan adalah salah satunya. Arisan ialah bentuk interaksi sosial yang berangkat dari kesamaan akan pandangan terhadap mater yakni uang.
Materi memiliki pengertian segala harta yang dimiliki oleh individu yang diperoleh dari usaha yang dilakukannya.
Materi pernah disinggung oleh Marx dalam bukunya das kapital. Marx menyebut perburuan materi menjadi salah safu karakter masyarakat industrialis dalam suatu sistem kapitalisme. Masyarakat berburu untuk menjadi orang kaya dengan menanamkan modal terud menurus dan berinvestasi. Pada hakikatnya, yang menderita adalah kelompok orang yang justru tertinggal dari kepemilikan materi. Marx menyebut kelompok yang selalu mengejar akumulasi materi sebagai kelompok borjuis. Dan kelompok yang tertinggal dalam akumukasi materi ialah kelompok proletar. Pada hakikatnya sistem kapitalis cenderung menyuburkan kelompok masyarakat yang borjuis sehingga terjadi perbedaan menonjol antara mereka yang dekat dengan materi dan jauh dengan materi.
Dalam teori sosiologi modern, Emile Durkheim melihat materi adalah salah satu fakta sosial yang membentuk karakter masyarakat industrialis. Masyarakat industrialis terlalu sibuk dengan diri dan pekerjaan mereka sendiri sehingga tidak punya waktu untuk interaksi sosial yang lebih berkualitas. Sebagai gantinya, mereka akan melengkapi interaksi sosial mereka dari orang-orang yang menurut mereka memiliki kesamaan yang sama. Kesamaan ini busa berangkat dari kesamaan pekerjaan, kesamaan topik yang dibicarakan, kesamaan rumah, kesamaan bepergian ke satu tempat tertentu (touring), bahkan hingga kesamaan materi. Salah satu bentuk kesamaan materi misalnya yang mudah ditemukan adalah kesamaan cinta pada kendaraan kuno, cinta pada kendaraan besar, cinta pada kendaraan unik, dan lainnya. Pada prosesnya, interaksi ini memungkinkan proses terbentuknya suatu komunitas berdasarkan kesamaan materi. Di satu sisi, tingkat kohesi berdasarkan kesamaan materi ini akan semakin mengental. Akan tetapi, Durkheim berpendapat masyarakat yang seperti ini pada hakikatnya justru semakin jauh dari kekerabatan dengan lebih banyak orang di sekitarnya yang tidak berbagi kesamaan materi. Lebih jauh, kedekatan pada materi akan berakibat pada terbentuknya masyarakat yang semakin homogen dan semakin renggangnya kohesi masyarakat heterogen.

Sustainable Ocean, SDGs terhadap kekuatan Maritim Indonesia (Indonesia Seapower)


Indonesia dikenal sebagai negara maritim terbesar atau negara kepulauan terbesar di dunia. Istilah negara maritim ini melekat pada suatu negara karena dikaitkan dengan wilayah laut/ kelautan yang luas. Ilmu ekonomi yang mempelajari maritim disebut ekonomi maritim, ekonomi kepulauan, dan ekonomi kelautan dengan obyek bahasan yang memiliki kemiripan tetapi secara substansi berbeda.

Rahardjo Adisasmita mengartikan maritim sebagai kegiatan pembangunan yang dilakukan di masyarakat pesisir dan perairan yang terletak di hadapannya. Konektivitas kepulauan dibangun dengan kegiatan pembangunan di daratan pulau dan keterkaitannya dengan pulau-pulau lain. Konsep pembangunan maritim merupakan salah satu bahasan penting dalam ilmu ekonomi maritim. Paradigma ini mengulas mengenai konsep pembangunan kemaritiman, potensi sumber daya maritim, kegiatan pembangunan sektor maritim, pengembangan kelautan dan karakteristik masyarakat maritim (1).

Indonesia pantas menyandang predikat sebagai negara kepulauan atau sering kali disebut negara maritim terbesar di dunia. Hal disebabkan Indonesia memiliki 17.508 pulau yang tersebar di sekitar garis khatulistiwa yang memanjang dari sabang hingga jaya pura yang berada di ujung paling timur. Sebagaimana catatan geografis, luas wilayah Indonesia mencapai 8 juta kilometer persegi, wilayah perairan lautnya sekitar dua per tiga dari total wilayah Indonesia. Hanya sepertiga saja merupakan daratan.

Pengelolaan laut secara berkelanjutan memiliki sejumlah istilah umum dan istilah khusus yang belum banyak dikenal publik. Pengelolaan berkelanjutan mengandung makna bahwa apa yang dapat dinikmati generasi sekarang seyogyanya dapat dinikmati oleh generasi selanjutnya tanpa ada pengurangan manfaat baik dari segi kualitas maupun kuantitas (2). Menurut Rizal Ramli, Menteri Koordinator Maritim dan Kelautan, menyampaikan makna sustainable ocean ialah mendorong masyarakat untuk mencintai laut karena laut adalah masa depan masyarakat itu sendiri. Beberapa hal yang telah dirintis oleh pemerintah Indonesia dalam rangka menyebarkan wacana sustainable ocean ialah dengan membuka kampung wisata nelayan yang hijau atau green fishing village. Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk mengatasi dan mengantisipasi hail laut yang tidak menentu. Program ini diharapkan dapat menambah penghasil bagi nelayan di darat apabila mereka sedang tidak pergi memancing ikan di laut karena iklim dan hal tertentu yang tidak memungkinkan. Hal kedua yang dilakukan pemerintah di bidang perekonomian dengan memanfaatkan paradigma maritim ialah, pemerintah mulai menggagas memaksimalkan transportasi barang melalui laut. Kebijakan ini dikenal dengan nama tol laut yang digagas oleh Presiden Jokowi. Tol laut tidak hanya bermakna lalu lalang kapal-kapal di perairan nusantara semata, namun juga berusaha meningkatkan konektivitas antarpulau di negeri maritim sehingga tercipta pertumbuhan sekaligus menggerakkan ekonomi di wilayah-wilayah pesisir Indonesia. Kebijakan lain yang berkaca pada paradigma maritim dalam pembangunan ekonomi ialah keputusan presiden untuk mengembangkan Blok Masela di darat. Selain itu dalam rangka meningkatkan konektivitas antar wilayah, pada akhir tahun 2015 dan awal 2016, pemerintahan Jokowi telah selesai dibangun 27 pelabuhan laut. Pemerintah juga telah selesai membangun 4 Pelabuhan Penyeberangan, 7 Bandara Baru, dan 12 Bandara Pemugaran. Selain itu, pemerintah juga membangun 68 pelabuhan laut lagi yang tersebar di Maluku, Papua, NTT, dan Sulawesi.

Meskipun belum dianggap memiliki kontribusi signifikan pada target pembangunan milenial (Millennium Development Goals), dengan adanya SDGs point 14 (Sustainable Development Goals) maka terdapat peluang yang dapat dimaksimalkan (3). SDGs dalam bidang kelautan memberi suntikan peluang terdapat tata kelola lalu global yang lebih efektif dan integratif. SDGs dianggap akan meningkatkan kebijakan yang koherensi dengan merujuk pada sejumlah tujuan, target dan indikator dalam mengkomunikasikan narasi keberlanjutan agar dapat mencapai audiensi politik yang lebih luas di luar komunitas maritim (ocean community). Komunikasi dan berbagi manfaat praktis diperlukan guna membangun literasi maritim yang nantinya akan membekali generasi pemimpin maritim selanjutnya dan memastikan generasi mendatang dapat memperoleh manfaat dari berkah laut yang telah dipelihara. Untuk itu kepemimpinan global yang peduli pada maritim diperlukan. Pada saat yang sama kemajuan dan koordinasi telah memacu tindakan-tindakan selanjutnya dalam kerangka lembaga PBB. Sekretaris Negara AS telah mengambil langkah inisiatif untuk menggelar konferensi tingkat tinggi berjudul “Our ocean” yang pertama kali diselenggarakan di Washington pada 2014, diikuti konferensi yang sama di Chile pada 2015, Washington pada 2016 dan Eropa pada tahun 2017. Tujuan mendasar dari konferensi-konferensi tersebut adalah dapat menginspirasi dan memberdayakan generasi baru pemimpin,, pengusaha, ilmuwan dan masyarakat sosial untuk mengenali solusi dan berkomitmen pada aksi untuk melindungi dan memelihara kelautan dan sumber daya alamnya (3).

Pertemuan tingkat tinggi, dalam proposal yang diajukan, mengajak semua negara yang meratifikasi SDGs untuk melarang penggunaan sejumlah bentuk subsidi nelayan yang dapat mengakibatkan terjadinya panen ikan yang melebihi kapasitas, membuat sejumlah ikan terancam punah, yang mengakibatkan pada pemancingan  yang tidak terlapor dan tidak diatur(3).

Akan tetapi kebijakan pengelolaan maritim berkelanjutan ini bukan tidak menuai kendala. Konsep SDGs yang ditanam dalam pengelolaan maritim Indonesia belum dapat dikonsumsi publik yakni masyarakat secara maksimal. Masyarakat belum melek maritim dikarenakan keterbatasan pengetahuan yang dimiliki. Masyarakat masih melihat pengelolaan berkelanjutan dalam kemaritiman sebagai campur tangan pemerintah mendobrak praktek memancing tradisional yang sudah menahun mengakar dalam jiwa nelayan Indonesia. Hal ini bisa dilihat munculnya sejumlah respon masyarakat yang menolak terobosan baru yang dikenal dengan pemerintah yang melarang penggunaan pukat harimau atau cantrang bagi nelayan yang pergi melaut. Masih sedikit nelayan yang benar-benar dapat memahami bahwa menjaga habitat laut sama pentingnya dengan hasil tangkapan mereka sendiri. Hal ini yang menjadi pekerjaan rumah pemerintah dan dinas terkait untuk mensosialisasikan dan membangun serta mendidik nelayan indonesia agar lebih peduli pada kekayaan hayati laut di saat yang sama memanfaatkannya sebagai mata pencaharian utama.

Daftar Pustaka

  1. Adisasmita R. Pembangunan wilayah: kelautan-maritim, kepulauan, wilayah-wilayah terisolasi, terpencil, teringgal, perbatasan, pesisir, dan pulau-pulau kecil, ekonomi archipelago & kawasan semeja. 2015. 200 hlm.
  2. Prianto A. Maritim – Mewujudkan Mimpi Indonesia Menjadi Poros Maritim Dunia [Internet]. Kemenko Kemaritiman RI. 2016 [dikutip 1 Juni 2018]. Tersedia pada: https://maritim.go.id/mewujudkan-mimpi-indonesia-menjadi-poros-maritim-dunia/
  3. Nunes PALD, Svensson LE, Markandya A. Handbook on the Economics and Management of Sustainable Oceans. Edward Elgar Publishing; 2017. 617 hlm.

downdoad article here

Paradigma Maritim Indonesia di era Jokowi

 

Huru Hara di Ukraina November 2013 – Februari 2014


“Revolutions are much easier to make than to recover from.” – George Friedman, 2014

ditulis oleh Renny Candradewi P | find more writing about us JurnalPhobia

Huru hara yang telah berlangsung sejak November 2013 di Ukraina akhirnya menemui titik terang di awal tahun 2014 ini. Namun ini bukan berarti berakhir, banyak persoalan yang masih harus diatasi oleh pemerintah sementara (interim government) yang dipimpin oleh Aleksandr Turchynov. Persoalan menjadi tidak mudah saat publik Ukraina dihadapkan pada ancaman separatisme jika pemerintah mengambil langkah yang tidak sanggup mengakomodasi dua pengaruh besar (sphere of influence) Uni Eropa (UE) – United States (US) vis a vis Russia. Berikut penjabaran apa yang telah terjadi di Ukraina, semoga tulisan ini bisa dijadikan manfaat agar aksi demonstrasi dapat dilakukan untuk hal-hal yang benar-benar dan pertimbangan yang bermanfaat sekaligus mengakomodasi seluruh suara yang ada. Bukan sebaliknya, yakni menuntun negara pada hal yang lebih buruk dari keadaan sebelumnya, yakni uncertainties.

Latar Belakang Aksi Demonstrasi

Kerusuhan yang sudah berlangsung selama tiga bulan di Ukraina akhirnya menemukan titik terang, tapi belum benar-benar berakhir. Gelombang demonstran ini merupakan wujud protes yang menuntut Presiden Ukraina Viktor Yanukovych lengser pasca pembatalan UE Association Agreement pada 21 November 2013.

Demonstrasi yang tadinya berjalan damai menjadi demonstrasi berdarah akibat kekerasan yang berujung aksi brutal aparat keamanan. Nasib 45 juta rakyat Ukraina sedang dipertaruhkan oleh segelintir orang yang berdemo menduduki Independence Square dan gedung-gedung pemerintahan vital di sekitarnya di Ibukota Ukraina, Kiev.

Kerusuhan ini berakar pada persaingan sengit dua kubu yang mempengaruhi jalannya pemerintahan dan kebijakan politik luar negeri Ukraina. Orientasi luar negeri Ukraina pun bercabang pada Barat, yakni UE dan US; dan Russia – Moskow. Parlemen sebagai dewan legislatif dan pemerintah sebagai lembaga eksekutif memiliki sifat yang bertolak belakang dan tidak dapat berjalan seiring. Parlemen cenderung condong pada kepentingan UE dan US, sementara pemerintah yang dipimpin oleh Presiden Yanukovych cenderung sejalan dengan kepentingan Russia. Puncaknya, Presiden Ukraina Viktor Yanukovych secara mengejutkan menolak bantuan yang diprakarsai oleh Uni Eropa pada November 2013 lalu, mengakibatkan mahasiswa Kiev turun ke jalan menuntut presiden mundur (BBC, Why is Ukraine in Turmoil, 2014).

Aksi demonstrasi ini tidak lepas dari geokultur penduduk Ukraina yang terbagi menjadi dua. Penduduk yang menempati Ukraina Barat berbatasan dengan Russia memiliki latar belakang sejarah dan bahasa yang secara kultural lekat dengan Russia. Oleh karena itu, penduduk Ukraina Barat menyangsikan langkah demonstran di Kiev yang mengatasnamakan suara bulat seluruh Ukraina.

Sementara itu, para demonstran yang mayoritas adalah mahasiswa di Kiev turun ke jalan mewakili banyak penduduk yang memilih untuk bergabung dengan Uni Eropa. Mereka sebagian besar bermukim di wilayah yang berbatasan langsung dengan negara anggota UE seperti Polandia.

Pemukulan dan penculikan demonstran pro-UE atau pro-oposisi membuat protes semakin berlanjut dan memanas. Pada 20 Februari 2014 tercatat sebagai demonstrasi paling berdarah di Ukraina. Kementerian Kesehatan melaporkan sekurang-kurangnya 77 orang tewas dalam demonstrasi tersebut dan 600 lainnya terluka dan beberapa lainnya ditemukan meninggal dunia akibat luka tembak dan menghilang.

Meskipun gelombang demonstran sudah usai dan perekonomian kembali lancar pasca penggulingan Presiden Ukraina Viktor Yanukovych, kini Ukraina menghadapi tekanan baru dari Russia yang kabarnya membatalkan dana talangan senilai 15 miliar AS. Selama ini Russia telah mengguyurkan pinjaman sebesar 3 miliar AS. Russia juga membatalkan diskon 30% harga gas yang dijual ke Ukraina. Akibatnya Ukraina harus membayar utang sebesar 1, 8 miliar dollar AS per bulan untuk gas yang diimpor dari Russia. Tak hanya itu, Russia juga akan mengancam menaikkan pajak ekspor Ukraina. Perlu diketahui, sejak lepas dari Uni Soviet pada 1991, hampir setengah perdagangan Ukraina mengalir ke Russia, terutama produk-produk baja dan alat-alat berat (BBC, Why is Ukraine in Turmoil, 2014).

Respon Barat

Melihat perkembangan politik Ukraina yang menuai berbagai ancaman dari Russia, sekutunya seperti Amerika Serikat dan Inggris segera merespon. Presiden Amerika Serikat Barrack Obama segera mengutus Wakil Menteri Luar Negeri Williams Burns terbang ke Kiev. Inggris juga mengutus Menteri Luar Negeri William Hague yang dijadwalkan untuk bertemu pemimpin baru dan perwakilan IMF di kota yang sama (BBC, Why is Ukraine in Turmoil, 2014). Pertemuan ini tidak lain akan membahas bagaimana negara-negara Barat akan menyelamatkan Ukraina dari Russia. Akan tetapi, banyak yang berspekulasi bahwa Ukraina akan mengalami kesulitan untuk menerima prasyarat yang diberikan oleh IMF. Beberapa analis seperti George Friedman dan Paul Craig Roberts yakin Ukraina tidak dapat memenuhi prasyarat yang diberikan.

Konsekuensi

Melunak nya demonstrasi di Kiev yang mendukung pemecatan mantan presiden Viktor, harus dibayar sama mahalnya dengan munculnya demonstrasi di semenanjung Crimea. Semenanjung Crimea dihuni oleh penduduknya yang mayoritas, hampir 60%, berbahasa Rusia. Mereka menentang pemerintahan baru Turchynov dan meneriakkan gerakan pro-Russia. Bahkan di beberapa tempat mereka mengganti bendera Ukraina dengan bendera Russia. Benturan pendukung Russia dan pro-UE pun terjadi, setidaknya seorang dilaporkan Tewa. Pemerintah setempat pun mengajak tokoh berpengaruh untuk membujuk warga di semenanjung Crimea untuk kembali ke rumah masing-masing dan tidak melakukan aksi demonstrasi lanjutan (Ukraine crisis: Turchynov warns of ‘separatism’ risk, 2014). Sejauh ini mantan presiden Viktor Yanukovych masih belum diketahui kabarnya ia tengah berlindung di pangkalan Angkatan Laut Russia di Sevastopol (BBC, Why is Ukraine in Turmoil, 2014).

Kronologi

  • 21 November 2013 : Pemerintah mengumumkan pembatalan EU Association Agreement yang memicu ribuan orang turun ke jalan di Kiev,
  • 30 November 2013 : Polisi secara brutal melakukan penggerebekan dan penculikan sejumlah aktivis pro oposisi,
  • 17 desember : Presiden Rusia Vladimir Putin menawarkan bantuan pinjaman senilai 15 miliar dollar AS ke Ukraina sekaligus pemotongan pembelian impor gas dari Russia. Para demonstran menilai aksi ini sebagai usaha Russia untuk membeli Presiden Yanukovych,
  • 16 Januari 2014 : Parlemen mengesahkan Undang-Undang anti protes yang oleh oposisi disebut sebagai peraturan yang sangat brutal atau “draconian”. Pada akhirnya peraturan ini dicabut dari konstitusi,
  • 19-20 Januari : benturan antara aparat dan demonstran,
  • 22 Januari : dua orang demonstran ditemukan meninggal dunia karena luka tembak. Sehari kemudian, seorang aktivis ditemukan meninggal dunia diduga korban penculikan yang dilakukan oleh aparat,
  • 23-24 Januari : para demonstran menduduki gedung-gedung pemerintahan di kota Lviv, Ivano-Frankivsk, dan kota lain di Ukraina. Para demonstran juga mulai menyebar dan bergerak ke Timur,
  • 28 Januari : Perdana Menteri Mykola Azarov dan administrasinya meletakkan jabatannya atau “resign”,
  • 14-16 Februari : amnesti diberikan kepada demonstrasi yang menduduki gedung pemerintahan dan tuduhan terhadap demonstran yang ditahan dihilangkan,
  • 18 Februari : parlemen menolak perubahan konstitusi yang mengembalikan kekuasaan parlemen lebih besar daripada presiden. Akibatnya demonstrasi semakin memuncak,
  • 20 Februari : para demonstran menduduki Independence Square. Benturan antara aparat dan para demonstran tidak terelakkan, mengakibatkan 77 orang meninggal dunia dan 600 lainnya terluka (BBC, Why is Ukraine in Turmoil, 2014).

Konstitusi yang dilanggar

Gejolak politik di Ukraina menuai babak baru. Presiden Yanukovych berhasil digulingkan oleh aksi demonstrasi, bukannya oleh pemakzulan melalui rapat parlemen. Hal ini sudah tidak sesuai dengan konstitusi awal Ukraina yang mana konstitusi justru dilanggar oleh sekelompok “Kiev Students”. Sebagaimana George Freidman berpendapat dalam tulisannya,

“… to the extent that Ukraine had a constitutional democracy, that is now broken by people who said their intention was to create one.” (Freidman, 2014)

Hal kedua yang tidak sesuai dengan konstitusi adalah Menteri Luar Negeri Polandia, Perancis dan Jerman yang berhasil menegosiasikan solusi politik untuk Ukraina. Untuk pertama kalinya dalam dua dekade terakhir, menteri luar negeri dari negara lain (berkepentingan) untuk merumuskan nasib suatu negara.

Bagaimana dengan ide Ukraina untuk gabung dengan Uni Eropa? Uni Eropa tentu saja harus mempertimbangkan ulang ide ini. Betapa tidak, Uni Eropa saat ini tengah menanggung beban beberapa negara yang secara ekonomi sedang sakit seperti Yunani, Spanyol, Irlandia dan negara lain yang ekonominya masih terseok-seok di tengah-tengah krisis ekonomi Uni Eropa yang belum sepenuhnya pulih. Jika Ukraina bergabung dengan Uni Eropa, Uni Eropa akan menerima beban yang lebih. Maka dari itu Uni Eropa sengaja menggunakan tangan IMF untuk menopang beban ekonomi Ukraina.

Meskipun ketiga negara tersebut diboncengi oleh kepentingan Barat, melalui Uni Eropa, untuk menggandeng Ukraina, nasib Ukraina ke depannya juga belum akan jelas. Jika Ukraina yang menyetujui proposal pinjaman Barat, maka Ukraina harus menerima prasyarat yang diajukan oleh IMF-sebagai alat untuk mempertahankan Ukraina agar tetap setia dengannya.

IMF mengajukan prasyarat pinjaman supaya keuangan Ukraina dapat direstrukturisasi ulang. Hal ini mengandung arti bahwa Ukraina harus bersedia menyerahkan otoritas keuangannya pada IMF. Belajar dari pengalaman beberapa negara yang menerima kondisi ini, maka saya simpulkan hal ini tidak akan berhasil pada Ukraina. George Friedman menyebutnya,

“Good intentions notwithstanding, the Ukrainians will not like the IMF deal.” (Freidman, 2014)

Apabila Ukraina memilih untuk bersikap neutral tidak memihak manapun, maka kurang lebih pemerintahan sementara ini akan melakukan kebijakan di tengah-tengah keadaan yang tidak ada bedanya semasa Viktor Yanukovych memerintah.

Russia tampak santai menyikapi gejolak demonstrasi di Ukraina. Menggunakan pendekatan berbeda yang pernah Russia lakukan terhadap Georgia, Russia menawarkan pinjaman sebesar 15 miliar AS, diskon harga impor gas dari Russia ke Ukraina, dan keringanan pajak ekspor Ukraina ke Russia. Sejak Viktor Yanukovych dilengserkan, kini Russia mulai hati-hati namun tetap terkendali dalam menyikapi Ukraina. Meskipun bentuk pinjaman di atas telah ditarik diganti dengan beragam ancaman ekonomi, kini Russia melihat langkah UE dan US dalam menyelamatkan Ukraina. Russia melihat kemungkinan parlemen akan menolak resep pemulihan ekonomi dari IMF dan meminta Russia untuk dana segar karena Ukraina akan mengalami default jika gagal bayar utang obligasi negara yang akan jatuh tempo dalam 2 pekan mendatang. Sebagaimana Presiden baru Ukraina Turchynov menyampaikan dengan tegas seperti dikutip oleh Kompas,

“negaranya tidak punya pilihan lain selain ‘mengemplang’ utang 13 miliar dollar AS jika negara Barat dan Dana Moneter Internasional (IMF) tidak turun tangan.” (Ukraina Butuh Tunai 35 Miliar, 2014)

Di bawah tekanan yang diberikan Russia, jika Ukraina berpaling pada negara UE dan US maka Ukraina akan menjadi beban ekonomi dengan segala ketentuan yang diberikan oleh Barat. Sementara, jika Ukraina berpaling pada Russia, maka Ukraina mengakui nasibnya yang tidak bisa memisahkan diri dari pengaruh Moskow. Sebagaimana Menteri Luar Negeri Russia, Sergei Lavrov, meyakinkan dunia internasional dengan tegas,

“We want Ukraine to be part of the European family in every sense of the word” (Ukraine crisis: Turchynov warns of ‘separatism’ risk, 2014).

Kesimpulan

Cukup mengesankan bagaimana sekelompok demonstrasi di ibukota Ukraina, Kiev, mampu menggulingkan Viktor Yanukovych. Ini adalah masa tersingkat bagi suatu demonstrasi untuk benar-benar berhasil menggulingkan pemerintah yang tengah berkuasa, pemerintah sah yang dipilih dari pemilihan umum. Padahal ini bukan demonstrasi yang mewakili keseluruhan suara nasional yang ada di Ukraina –lihat APA yang sekarang terjadi di semenanjung Crimea. Aksi demonstrasi antara pendukung pemerintahan sementara dengan mengibarkan bendera Ukraina dan demonstrasi yang mendukung Russia–mereka mengibarkan bendera Russia. Padahal Suriah masih bergejolak dengan peperangan antara pemberontak dan militer pemerintah Suriah.

Ada dua kepentingan besar di Ukraina yang tidak bisa dielakkan. Bagi Uni Eropa, Ukraina merupakan hal penting. Di sisi lain, Russia merasa Ukraina tidak Akan menjadi “lebih penting” jika bergabung dengan UE atau mendukung kebijakan US. Sebaliknya, Russia beranggapan bahwa seluruh negara pecahan Uni Soviet merupakan satu kesatuan dengan Russia dan oleh karena itu haram hukumnya bagi salah satu bila hendak keluar dari pengaruh Russia.

Ada banyak penjelasan kenapa Ukraina begitu penting bagi Russia, secara geopolitik maupun geostrategic Ukraina berada berdekatan dengan Moskow secara geokultur, sebagian penduduk Ukraina terutama bagian Barat (hampir 60% diantaranya) yang berdekatan dengan Russia merupakan penduduk dengan mayoritas berbahasa dan keturunan Russia. Mereka bekerja di sektor industri berat yang menjual hasilnya ke Russia. Tidak heran jika mereka mendukung Russia karena kesamaan tersebut dan nasib mereka ke depannya.

Sedangkan penduduk yang pro UE adalah penduduk yang berada di sebelah Timur dan sebagian wilayah kota Kiev. Dapat disimpulkan bahwa hanya separuh suara yang ada dalam demonstran yang berhasil (unexpectedly) menggulingkan presiden. Hal ini bisa dikatakan sangat tidak konstitusional karena demonstrasi berhasil menggulingkan presiden yang dipilih melalui pemilu tanpa harus melakukan pemilihan umum. Presiden Yanukovych sendiri telah mengajukan solusi untuk mempercepat pemilu ke parlemen, sayangnya parlemen menolak ide ini. Kedua, aksi demonstrasi juga berhasil menuntut agar tahanan politik Yulia Tymoshenko dibebaskan. Hal ini adalah hal tidak konstitutional kedua yang berhasil dilakukan tanpa melalui perdebatan yang panjang.

Karena hal itulah, ada sekelompok tentara bersenjata yang mengatasnamakan sebagai Right’s Sector (Sektor Kanan) untuk angkat senjata. Melalui juru bicaranya, mereka mengatakan ketiga tindakan itu tidak konstitusional. Sektor Kanan tidak memihak baik Russia maupun UE dan US. Salah seorang pemimpin sektor kanan yakni Aleksandr Muzychko, menegaskan netralitas,

“Jews and Russians until I die.” (Roberts, 2014)

Mereka menghendaki suatu negara yang utuh tanpa pengaruh dari negara-negara besar di sekitarnya. Bahkan ada juru bicara sektor kanan yang mengatakan, presiden selanjutnya akan berasal dari Sektor Kanan. Sebagaimana Muzychko mengatakan,

“The next president of Ukraine will be from Right Sector.” (Roberts, 2014)

Mereka juga menunjukkan kekecewaan mereka terhadap Yanukovych dan menuntut partai regional yang mendukung Yanukovych dibubarkan.

Ada banyak masalah di dalam negara Ukraina yang tidak bisa diselesaikan melalui secara one solution fits all. Ukraina merupakan negara muda yang terjebak di antara dua pengaruh besar wilayah di sekitarnya yakni Uni Eropa dan Russia. Secara ideologi, pemimpin Ukraina memiliki pikiran yang berbeda ada yang menggolongkan mereka sebagai neo-Nazis, liberals, dan Russia. Hal ini yang membuat keadaan politik di dalam negerinya kurang stabil karena perpecahan atau orientasi politik luar negeri yang gagal.

Daftar Pustaka

Telephone conversation with US President Barack Obama. (2014 , March 2). Retrieved March 3, 2014, from President of Russia: http://eng.kremlin.ru/news/6752

BBC NEWS. (2014, February 26). Retrieved March 3, 2014, from Ukraine Crisis: Rival Rallies of protesters in Crimea: http://m.bbc.com/news/world-europe-26353824#

Crimean Tatars deported by stalin rally against putin in crimea. (2014, Februari 27). Retrieved March 6, 2014, from Businessweek: http://www.businessweek.com/news/2014-02-27/crimean-tatars-deported-by-stalin-rally-against-putin-in-crimea

Russia G8 status at risk over ‘incredible act of aggression’ in Crimea, says Kerry. (2014, March 2). Retrieved March 3, 2014, from theguardian: http://www.theguardian.com/world/2014/mar/02/john-kerry-russia-putin-crimea-ukraine

(2014). Ukraina Butuh Tunai 35 Miliar. Jakarta: Koran Kompas.

Ukraine crisis: Turchynov warns of ‘separatism’ risk. (2014, February 25). Retrieved February 27, 2014, from BBC NEWS: http://www.bbc.com/news/world-europe-26333587

Ukraine MPs call on ICC to try Yanukovych for crimes against humanity. (2014, February 25). Retrieved March 3, 2014, from Euronews: http://www.euronews.com/2014/02/25/ukraine-mps-call-on-icc-to-try-yanukovych-for-crimes-against-humanity/

Ukraine’s crisis : the tale of two countries. (2014, March 1). Retrieved March 2, 2014, from the Economist: http://www.economist.com/blogs/easternapproaches/2014/02/ukraines-crisis

Allison, R. (1999). The Military and Political Security Landscape in Russia and the South. In R. Menon, Y. E. Federov, & G. nodia, Russia, The Caucasus and Central Asia: 21st Security Environment (pp. 27-28). New York: EastWest Institute.

BBC. (2014, Februari 22). Ukraine crisis: Opposition asserts authority in Kiev. Retrieved Februari 26, 2014, from BBC NEWS: http://www.bbc.co.uk/news/world-europe-26299670

BBC. (2014, February 22). Why is Ukraine in Turmoil. Retrieved February 26, 2014, from BBC NEWS: http://www.bbc.co.uk/news/world-europe-25182823

Bennet, D. (2014, March 1). Russian Troop Convoy on Road to Crimea’s Capital. Retrieved March 3, 2014, from ABC News: http://abcnews.go.com/International/wireStory/crimean-leader-claims-control-asks-putin-22729336?_ga=1.20388600.1532520994.1393844868

Charter, C. J., Magnay, D., & Eastwood, V. (2014, March 2). Ukraine Mobilizes Troops amid crisis with Russia. Retrieved March 3, 2014, from CNN.COM: http://cnn.com/ukraine-mobilizes-troops-amid-crisis-with-russia

Freidman, G. (2014, February 24). Geopolitical Weekly : Ukraine Turns From Revolution to Recovery. Retrieved February 27, 2014, from Stratfor Global Intelligence: http://www.stratfor.com/weekly/ukraine-turns-revolution-recovery?utm_source=freelist-f&utm_medium=email&utm_campaign=20140225&utm_term=Gweekly&utm_content=readmore

Guseinova, E. (2012). The Russia’s Interest Behind the Involvement in Georgia – Sough Ossetian Conflict. Central European University Nationlism Studies Program, 1-85.

Ioffe, J. (2014, March 1). Putin’s War in Crimea Could Soon Spread to Eastern Ukraine. Retrieved March 3, 2014, from New Republic News: http://www.newrepublic.com/article/116810/putin-declares-war-ukraine-and-us-or-nato-wont-do-much?_ga=1.41361378.1532520994.1393844868

Kocaman, Ö. (2007). Russia’s relations with Georgia in the South Ossetian conflict. Cilt:2, Sayi: 3, ss. 1-27, 2007, pp. 1-27.

Lally, K. (2014, March 1). Russian forces in Ukraine: What Does the Black Sea Flee in Crimea look like with Mark Galeotti. Retrieved March 2, 2014, from Washington Post: http://www.washingtonpost.com/world/europe/russia-decides-to-send-troops-into-crimea-what-does-the-black-sea-fleet-look-like/2014/03/01/38cf005c-a160-11e3-b8d8-94577ff66b28_story.html

LeVine, S. (2014, March 1). How Putin surprised the world after losing the war in Ukraine. Retrieved March 3, 2014, from Quartz Report: http://qz.com/182964/how-putin-surprised-the-world-in-ukraine-after-losing-the-war/

Lowrey, A., & Gordon, M. R. (2014, February 26). Policy Makers Devise Plans to Provide Money to Kiev. Retrieved March 3, 2014, from The New York Times: http://mobile.nytimes.com/2014/02/27/world/europe/policy-makers-devise-plans-to-provide-money-to-kiev.html?-r=0&referrer=

Michael, H. C. (2008). How Georgian NATO Membership Actually Serves Russian Interests. Retrieved March 3, 2014, from CGI Center on Global Interests Independent analysis for international challenges: http://www.globalinterests.org/2013/09/18/how-georgian-nato-membership-actually-serves-russian-interests/

Nichol, J. (2008). Russia-Georgia Conflict in South Ossetia: Context. CRS Report for Congress, 1-20.

Nichol, J. (2014). Congressional Research Service. Armenia, Azerbaijan, and Georgia: Political, 1-68.

Roberts, P. C. (2014, Januari 24). Democracy Murdered By Protest — Ukraine. Retrieved Februari 26, 2014, from OEN Opednews.com: http://www.opednews.com/articles/Democracy-Murdered-By-Prot-by-Paul-Craig-Roberts-Obama_Political_Protest_Revolution-140224-927.html

Trenin, D. (1996). Russia’s Security Interest and Policies in the Region. Brussels: VUB Press.

Tucker, J. (2014, February 28). 5 reasons I am surprised the crisis in Crimea is escalating so quickly. Retrieved March 3, 2014, from The Washington Post : Monkey Cage: http://www.washingtonpost.com/blogs/monkey-cage

find more writing about us JurnalPhobia

Sekolah Dasar di Era Saat Ini yang Memprihatinkan (2010-2015)


Saudara, teman, orang tua, paman atau bibi, orang tua kita, salah satunya berprofesi guru. Seringkali saya mengunjungi sekolah dasar tempat mereka mengajar untuk satu dan keperluan lain.

Aku sedikit tahu liarnya anak2 sekolah di kota kecil dengan keluarga rata2 ekonomi sangat sulit/ ada juga dari ekonomi mapan *ini bukan variabel yang menentukan – variabel paling menentukan adalah pengawasan orang tua di rumah seputar kegiatan anak dan teman2 di sekelilingnya.

Aku sudah mendengar dan menyaksikan betapa beringasnya anak sekarang bahkan sulit bagi guru yang hanya honorer digaji 100.000/ bulan, dan guru senior berdasarkan usia yang kesemuanya hanya berjumlah paling byak 12 untuk memantau seluruh siswa dari kelas I sampai kelas VI yang masing2 muridny bisa berjumlah 30-40 siswa.

Bagiku, mengatasi hanya ponakanku saja sudah kewalahan, apalagi puluhan siswa? Yang lebih memilukan, hal ini juga terjadi pada anak seorang kawan karib saya di sekolah dasar tempat saya dulu belajar. Astagfirullah. Nau’udzubillah. Dimana ia dipojokkan dan diseret ke kamar mandi lalu disana ia dibully oleh sekelompok siswa cewek – teman sekelasnya. Sangat memilukan.

Mohon pengertiannya dan cegah agar hal ini tidak terjadi di masing2 area di dekat kita. sebarkan kekhawatiran kita dengan memberikan contoh yang baik di depan anak2 kecil di sekitar kita. Saya sebagai orang dewasa saja masih (mewakili orang dewasa lainnya, yang berdasarkan pengmatan saya sehari-hari) masih sering memberi contoh yang kurang pantas pada anak2, misalnya bermain ipad atau game (pertarungan, combat, dll) di depan anak2 dan mnyaksikan sinetron yang tidak layak tayang di tengah2 jam anak2 belum tidur (sinetron yang berisi konten dewasa seperti pacaran, konflik rumah tangga, konflik antartetangga, dll), termasuk salah satu diantaranya mengutarakan kata kasar dan mengumpat di depan anak2 meskipun mereka adalah anak orang lain yang tanpa sengaja lewat.

 

UJIAN TENGAH SEMESTER SEMESTER GASAL: TEORI PERBANDINGAN POLITIK


UJIAN TENGAH SEMESTER SEMESTER GASAL 2009/ 2010

Mata kuliah: SOP 231 Teori perbandingan politik (A & B)

Hari, tanggal: kamis, 29 Oktober 2009

Pukul : 09.30-11.00

Ruang : A 302, A303, A304, A305

Penguji: Kacung Marijan, Haryadi, Fahrul Muzaqqi, hari Fitrianto

(Kerjakan 4 soal dari 7 soal di bawah ini!)

  1. Sebut dan jelaskan faktor-faktor yang mempercepat studi perbandingan politik pasca Perang Dunia II!
  2. Ronald H. Chilcote membedakan antara comparative government dengan comparative politics. Uraikan perbedaan tersebut dengan menyertakan ilustrasi contoh!
  3. Sebut dan jelaskan kelemahan-kelemahan studi perbandingan politik lama dan usulan-usulan untuk mengatasi kelemahan-kelemahan itu!
  4. Jelaskan manfaat yang bisa didapat dari belajar comparative politics sebagai teori maupun metode!
  5. Jelaskan level-level teori makro, meso, dan mikro dalam studi perbandingan politik! Ilustrasikan pula contoh-contoh teori pada masing-masing level teori-teori itu!
  6. Jelaskan kerangka teori sistem david Easton, serta berikan ilustrasi berupa contoh kasus berkaitan dengan proses politik di Indonesia?
  7. Sebut dan jelaskan asumsi-asumsi utama teori fungsionalisme structural Gabriel Almond, konseptualisasi sistem dan fungsi-fungsi spesialisasi struktur di dalam sistem menurut kerangka teori fungsionalisme structural!

UJIAN TENGAH SEMESTER GASAL TAHUN 2008/ 2009: PENG FILSAFAT & LOGIKA (C & D)


UJIAN TENGAH SEMESTER GASAL TAHUN 2008/ 2009

MATA KULIAH: NOF 11 PENG FILSAFAT & LOGIKA (C & D)

HARI/ TANGGAL : JUM’AT, 31 OKTOBER 2008

RUANG : A-306, A-307, & A-308

WAKTU : 15.30 s/d 17.10 (100 MENIT)

SIFAT : TERBUKA

1. Ada perbedaan yang mendasar antara filsafat da ilmu pengetahuan. Apa perbedaan tersebut dan bagaimana implementasi dan implikasinya dari keduanya? (Nilai maks. 15)

Bagaimanakah kait hubungan runtut dari empat macam pengetahuan, dari “tahu akan”, ‘tahu bahwa”, “tahu mengapa” sampai dengan “tahu bagaimana” sebagaimana yang dikemukakan oleh Michael Polanyi (lihat Keraf, 2005:40) dalam profesi bidang keilmuan Saudara! (nilai maks. 25)

Berikan pula contohnya masing-masing 4 contoh suatu pernyataan yang dapat digolongkan sebagai pengetahuan apriori dan aposteriori! (nilai maks. 10)

2. Uraikan suatu proses transformasi seperangkat informasi yaitu dari teori-hipotesis-observasi-generalisasi empiric sampai dengan teoritisasi kembali sebagaimana yang dikemukakan pada bagan/ struktur ilmu pengetahuan dari Walter L. Wallace dalam rangka membuktikan suatu teori Stimulus-Respon (Ketidakpedulian-unjuk rasa) terhadap masyarakat korban lumpur lapindo di porong-sidoarjo Jawa Timur, yang tiada lelah berunjuk rasa terhadap pihak-pihak yang bertanggung jawab terhadap nasib malang yang menimpa mereka. (Nilai maksimal 50)